Sunday, 14 February 2016

Memasuki
Dekade Kedua

Lohalo soheso kamu yang rela menyempatkan waktu nya untuk mampir ke Lubang yang katanya mulai tahun ini mau diaktifin tapi tau-tau ga jadi wahahaha, selamat datang!

Ya, kali ini mau membahas soal Pebruari ke-10, tanggal dan bulan di mana ku dilahirkan ke dunia. Semenjak tahun lalu, aku membuat percobaan mematikan notifikasi ulang tahun di facebook. Karena mereka (teman-temanku) ingat ulang tahun ingat untuk ngucapin yaa karena Terlihat dari facebook. Dan hasilnya? Bisa dibaca di postingan tahun lalu di sini ahaha yak! Jadi tahun lalu itu cuma percobaan, dan sekarang udah bener-bener dipraktekan. Hasilnya tahun ini? Check it out yoh!





Yak, hasilnya tahun ini hanya 5 orang dan 1 kelompok yang ngucapin ahaha. Orang pertama tepat 00:00 (eak) adalah sang kekasih, Nurul Thayyibah Thamrin. Hai, kesayangan~ wkwkwk. Oke, yang kedua 1 kelompok ini, keluarga pastinya. Mama, Abak, si Bintang, sama Bang Okul. Dapat kue ulang tahun virtual ahaha. Lanjut yang kedua ngucapin malem juga masihan si Kharisma Kencana Adi, dan disusul doa nya di pagi hari, mungkin dia sudah ketiduran malam itu. sekitar pukul 9 kalo bener disusul oleh Leni Yolanda Purba. Terus sampe malam gaada lanjutan dan sekitar pukul 23 gitu si M. Iqbal Tawakal dia peka terhadap semiotika pada postingan di instagram saya ahahaha dan langung ngucapin juga, terus disusul Laily Dzulhijriyani langsung.

Kamu masih ada yang bertanya-tanya kenapa sih buat hal gitu? Supaya apa? Langsung aja mampir ke postingan ini nih mendingan kaya yang dibilang tadi, di situ udah dijelasin semua soal "Perasaan di Hari Ulang Tahun"


Okey, sekarang aku ceritain tentang Pebruari ke-10, 2016, tepatnya saat malam hari kuberjumpa doi. Malem sekitar pukul 22 gitu, bukan 00 ahaha. Kenapa malem nya baru bisa kejumpa? Karena dari pagi kami di kesibukan masing-masing, sang Nona juga sampe malem ada survey bersama teman-teman untuk tugas nya, dan aku pun ada rapat untuk oprec hima malemnya.

Jadi gini ceritanya ahaha, pukul 22 berapa gitu, sang Nona udah sampe kosan temennya, jadi dia mampir dulu di situ, nungguin biar aku anter pulang. Oh iya yang jam 22 ini kami rapat lanjutan di kontrakan Boy, dan karena rapat belum mulai, dan karena juga kami butuh kunyah-kunyahan, akupun meminjam motornya Insan untuk keluar beli martabak sekalian antar pulang sang Nona. Aih, salah ding, keluar untuk antar pulang sang Nona sekalian beli martabak ahaha. Oke, akupun keluar jemput doi dulu, terus mesen martabak diambilnya nanti pas balik dari anter doi. Tau-tau di tengah perjalanan nganter balik ke kosan katanya dia kebelet dan ga kuat lagi, jadi mau balik dulu, awalnya mau balik ke kosan temennya aja, tau-tau karena lebih dekat Goa Tikus (kosan urang euy), kami pun ke Goa. Sesampai nya di Goa, dia bukannya ke toilet malah ngasih kotak yang gede ke aku sambil ketawa ahaha so damn, aku gatau hal itu akan terjadi, kupikir bener-bener kebelet beliau wkwk. Ah iya, ada kue juga ahaha, jadi sebelum buka kado, aku makan kue dulu, suap-suapan gitu kan ceileh.




Buset dekil nya diriku ahaha maklum yak, lagi masa-masa begitu bray. Setelah makan 1 kue (kue nya ada 2 bray) yang kami makan dengan lahap karena kelaparan itu kami pun mulai mengarah ke kado. Saat mau dibuka, ow, kalimat pembukanya, aku tidak sanggup geeng wkwkwk dia pun juga ga sanggup malu-malu gitu ahaha. Oke karena udah disuruh cepat karena udah rame yang datang rapat, dan aku pun mau menikmati kadonya sendiri (karena kalo ada doi buka kadonya jadi ga bisa ketawa lepas, karena malu-malu kan, kami ini pemalu dua-dua nya ahaha), aku pun memutuskan untuk segera mengantarnya pulang, ambil martabak, dan langsung ke kontrakan Boy lagi. Jadi kenapa juga aku pengen segera nganter dia pulang, karena aku punya sesuatu juga di kosan dia untuk dia yang udah kupersiapkan seharian ahaha nanti di akhir cerita kuceritain juga.

Jadi, soal martabak, itu sebenarnya sogokan karena udah telat, dan juga traktiran ulang tahun yang mereka satu rumah gaada yang tau aku ulang tahun AHAHAHAHA oke aku baru ini ketawa pake capslock, ternyata begini cara menempati nya dan rasanya. Dan rapat selesai sekitar pukul berapa gitu lupa ahaha.

Okerait, sekarang kita bahas kado! Wohohoooo, ini dia penampilannya!




Oke, mari kita buka, ada apa kah di dalam sana?


Wohohow, itu dia sebuah kalimat pembuka yang buatku deg-degan semakin penasaran dengan isinya ahaha, oke kita lanjut ada apakah di balik awan-awan ini??


Ternyata ada Mentari yang menyapa!





Juga ada muka saya dan sang Nona ahahaha apa-apaan iniiii tapi saya senang sekali melihatnya ahaha




Dan di belakangnya ada tulisan juga bray ahaha, terlihat blur ya? Kalian tidak bisa membacanya? Itu bukan karena editan, namun karena kartunya udah disihir jadi yang dituju aja yang bisa baca ahaha



Hey! Ada sesuatu lagi di balik awan itu!




Ayo kita tangkap!




Uhwow, ternyata sekotak jam tangan!





Senang sekali, setelah berapa bulan pake jam tangan mati, pake jam tangan cuma biar ada pemberat aja di tangan kiri ahaha akhirnya bisa lihat jam secara bener-bener lagi! AKHIRNYA INGAT WAKTU LAGI! wkwkwkwk eh tapi apa itu ada kotak hitam di sudut kanan kotak?


Wah, kesenangan saya bertambah lagi, ternyata cardreader yang saat ini aku lagi sangat membutuhkannya sebagai pengganti flashdisk ahaha



Ayo kita selami lautan ini, ada apakah lagi di dalamnya?




Dan ternyata...




Al-quran


Jadi gini, selama (hampir) 2 tahun tinggal di Goa Tikus ini, aku belom ada Al-Quran secara fisik, secara jilidan. Biasa dari aplikasi di smartphone aja bacanya, dan sangat tidak efektif. Jadi aku dapat ini senang nya kali kali kali banget banget pisan pisan ahahahah gak lebay lah, emang gitu tapi. Kenapa bisa sampe sebegitu senangnya? Karena seperti kau berdoa terus langsung dikabulin. Jadi sore hari nya itu, aku pas lagi sholat Ashar (pas lagi, bukan setelah wkwk dasar sholat ga kyusu) tetiba kepikiran kalo ke Gramedia lagi atau sejenisnya mau beli Al-Quran. Pasti. Pasti beli. Eh tau-tau malemnya langsung ada dalam kotak kado kan gimana coba? ahahahaha mungkin sebagian dari kalian masih ada yang menganggap lebay karena kalian masih belum paham perasaan-doa-langsung-dikabulkan. Makanya main-main ke Speterbet tiap hari Kamis jam 16:01 di Situ Techno Telkom University ahaha biar kuat kepekaan akan rasanya.




Ada apakah lagi di balik awan dan lautan ini?






Ternyata tidak ada.
wkwkwkwk



Ah iya, soal kuenya





Baru kumakan 1 lagi pagi-pagi wkwkwk enak!



Oke, memasuki cerita apa yang kukerjakan selama Pebruari ke-10 di tahun 2016 ini? Aku buat kado. Bukan untuk aku, tapi untuk sang Nona, Nurul Thayyibah Thamrin ahaha. Apa-apan gitu ya ulang tahun nya Desember tapi dikasih kadonya sekarang?? ahahaha jadi gini, Desember kemaren itu lagi masa-masanya UAS tuh kan ya, dan lagi duit terkuras habis tuh, tenaga juga. Makanya kemaren itu ngasih kadonya ya gitu kan. Jadi karena kemaren tanggal 10 itu aku ulang tahun juga, di situ lah aku ngasih kado ahaha.

Jadi ceritanya itu kan selesai semuanya sore. Dan hujan tuh, jadi bingung juga gimana mau nganterin ke kosannya. Jadi konsep kadonya itu paket dari Ollivanders di Diagon Alley gitu, jadi mau ngasih ke ibu kos nya kan, otomatis harus gaada dia di kosan. Jadi karena takut dia yang lagi gaada kabar udah mau nyampe kosan, akupun menebas hujan dengan meminjam motornya Reja ahaha dan alhamdulillah paketnya sampai dengan kering walau kurir nya basah kuyup, stupid very, bodo amat tapi wkwkwk aku ga ngasih tau dia kalo aku ada ngirim paket ke dia si sang Nona. Tapi aku banyak kasih kode yang awalnya ga dia paham. Pas nganter dia malem-malem itu yang mau rapat tadi itu kan, karena ga kuat, di depan pagar aku suruh dia bangunin Ibu Kos nya dulu dengan alasan inilah itulah yang ga masuk akal ahaha tapi gapapa yang penting buat dia bingung aja dulu kan, dan buat dia agak ngeh akan ada sesuatu ahahaha.

Yak ini dia kadonya!




Apakah itu? Tongkat dengan inti rambut Pangeran Terbottok wkwkwk




Dan dia baru ngabarin pagi esoknya, katanya sih dari malem sebenarnya udah dapat cuma karena seharian pergi kan, jadi kelelahan, jadinya baru bisa ngasih taunya pagi ahaha ini dia foto dari beliau wkwkwk




Jadi tongkatnya, tulisan di amplop, lilin yang segelin amplopnya, gambar, tulisan, puisi (EAAAAAK), itu buat sendiri. Pake alat-alat yang ada di kamar ku ahahaha total semua handmade buat sendiri. Jadi semua pancaran kasih sayang (u u uuuy~) tersimpan di kado itu ahahaha ah udah lah, malu euy, kami ga biasa nonjolin ginian ke muka umum, wkwkwk kami kan pemalu.


Malam hari nya pas dia ngasih kotak kado itu, sang Nona ada bilang,"Sebenarnya karena udah kemaleman jadinya mau ngasih besok aja, tapi nanti udah gaenak lagi rasanya"

Terus aku jawab,"Engga sih, kan bukan soal kapan ngasihnya, tapi soal pengen ngasihnya".
Itu, sebuah kalimat dengan semiotika berkedok kalimat cantik wkwkwk.

1 comment:

  1. Mantab Gan Artikel nya !!!

    Baca Juga :

    Situs Agen Bola Euro 2016, Agen Judi Online Terpercaya

    Agen Bola Terpercaya

    Agen Judi Bola

    SBOBET ONLINE

    IBCBET ONLINE

    Agenbola1388 merupakan Agen Judi Online yang sangat terpercaya Dan Demi Kenyamanan Para Bettor Kami Menyiapkan Berbagai Bonus.

    Ayo Gabung Sekarang Juga Di Agen Kami.

    KLIK DAFTAR


    ReplyDelete